Di Masa Pandemi Pemkot Bandung Dorong UMKM Terus Menggeliat

  • Ramdan
  • Selasa, 23 Maret 2021 | 20:30 WIB
foto

Bandung, Zonabandung.com,- Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung menilai Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) merupakan sektor yang paling tahan terhadap krisis. Termasuk saat pandemi Covid-19 seperti saat ini.

Oleh karena itu, Pemkot Bandung terus mendorong ratusan ribu pelaku UMKM untuk terus berinovasi dan berkreasi. Apalagi masyarakat Kota Bandung dikenal kreatif dan inovatif.

Hal itu disampaikan Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana saat menjadi narasumber pada acara Pelatihan Kepemimpinan Nasional (PKN) Tingkat II Angkatan I dengan tema "Optimalisasi Pemberdayaan UMKM untuk Meningkatkan Ekonomi Daerah pada era New Normal di Kota Bandung”, Selasa (23/3/2021).

Menurut Yana, dari sisi Pemerintah, tidak sulit untuk mendorong para pelaku UMKM untuk terus berinovasi. Sehingga pelaku UMKM didorong untuk bisa menjadi inspirator bagi pelaku lainnya.

"Cukup banyak pelaku UMKM di Kota Bandung yang bergerak di bidang kuliner dan fesyen. Di awal pandemi itu relatif terpuruk. Tapi alhamdulillah mereka kreatif dan bisa bangkit," katanya.

Yana terus mendorong para pelaku UMKM di Kota Bandung melalui Dinas terkait untuk memanfaatkan pemasaran secara online dengan marketplace. Termasuk membuat kegiatan pasar kreatif dan pameran online.

"Kita bantu soal packaging di teman-teman kuliner. Kita bantu sertifikat halalnya, uji mutu, termasuk nutrition pack, dan kadaluarsanya. Sehingga produk kuliner di Kota Bandung ini bisa disambungkan ke pembeli. Bahkan sampai ke luar negeri, ternyata responnya baik," ungkapnya.

"Karena mungkin di tengah pandemi, orang cenderung diam di rumah dan butuh ngemil. Produk-produk makanan ringan produksi UMKM Kota Bandung bisa diterima oleh pasar, tidak hanya lokal, regional, bahkan internasional," imbuhnya.

Selain itu, Pemkot Bandung juga terus membina dan melatih pelaku UMKM. Upayanya dengan mendorong dan datang langsung ke lokasi. Sehingga Pemkot Bandung mengetahui secara langsung kendala yang dihadapi.

"Jadi prinsipnya Pemerintah terus mendorong kreativitasnya. Inovasinya justru timbul dari teman-teman UMKM. Seperti ada produk makanan dry food dari mangga gedong. Saya pikir itu jenis makanan yang belum ada di daerah lain," ungkap Yana.

"Kita juga memberikan pelatihan digital marketing, menggeser desain-desain yang konservatif, mendukung produk UMKM via akun medsos. Bahkan kami memiliki UMKM Recovery Center," lanjutnya.

"Terakhir kami mempertemukan 3 pemilik supermarket dengan UMKM secara online, di satu ruangan mereka pameran, kalau si pembeli tertarik produknya akan dijelaskan. Insyallah dalam beberapa bulan ke depan sekitar enam kontainer produk UMKM Bandung akan dikirim ke Belgia," katanya.

Yana berharap dengan hal yang dilakukan Pemkot Bandung bersama UMKM bisa membantu pertumbuhan ekonomi di Kota Bandung. Karena Kota Bandung tidak memiliki sumber daya alam, sehingga mengandalkan jasa dan perdagangan.

"Kita dorong Forum Kewirausahaan Pemuda, jadi di tengah pandemi ini cukup banyak wirausahawan baru. Setelah terbentuk melalui dinas terkait, kami meningkatkan skill mereka. Diharapkan yang baru semakin meningkat, yang cukup lama itu semakin naik kelas," tuturnya.

Sementara itu, Kepala Dinas KUMKM Kota Bandung, Atet Dedi Handiman mengatakan, pandemi Covid-19 yang terjadi, khususnya di Kota Bandung memang menimbulkan masalah yang kompleks.

"Kami survei ke banyak UMKM Kota Bandung yang terdampak. Hasilnya banyak yang terkendala aspek pemasaran saat ini," katanya.

"Kami pun melakukan kebijakan-kebijakan relaksasi perpajakan. Walau pun itu bukan tupoksi yang ada di Dinas KUMKM. Relaksasi itu untuk membantu UMKM yang terdampak pandemi Covid-19," lanjutnya.

Sedangkan dari segi permodalan, Atet mengatakan Pemkot Bandung berupaya menfasilitasi bantuan permodalan yang ada. Seperti mendaftarkan dalam program BPUM BLT UMKM dari Kementrian Koperasi dan UMKM.

"Upaya kami yang lain yaitu mendorong belanja Pemerintah kepada pelaku UMKM. Ini sebagai salah satu upaya menggerakan perekonomian melalui pemberdayaan UMKM. Pelibatan UMKM untuk ikut serta dalam pengadaan barang jasa Pemerintah," lanjutnya.

Selain itu, Atet mengaku meningkatkan kolaborasi dengan stakeholder yang peduli terhadap usaha yang dilakukan pelaku UMKM di Kota Bandung.

Dinas KUMKM pun melakukan inovasi dengan membentuk UMKM Recovery Center (URC) yang berfungsi sebagai tempat para pelaku UMKM untuk bersama-sama mengatasi dampak pandemi Covid-19.

"Kolaborasi yang dilakukan ini lebik efektif dengan menggaet beberapa stakeholder. Untuk membangkitkan pelaku UMKM terdampak pandemi, ada inovasi pembentukan UMKM Recovery Center," katanya.

"Tempat tersebut sebagai fasilitas, media, para pelaku UMKM binaan Dinas UMKM untuk didorong dalam rangka menghadapi pandemi Covid-19. Ada bussiness matching, konseling dengan melibatkan pentahelix sebagai narasumbernya," lanjutnya.

Editor: Ramdan

Bagikan melalui
Berita Lainnya
Gelaran bjb Digicash Kickfest 2021, Yana Optimis Jadi Inspirasi Pemulihan Ekonomi
Lakukan Shifting, KUMKM Kota Bandung Upayakan Pelaku Usaha Tetap Bertahan
bjb KPR Gaul untuk Wujudkan Rumah Impian Milenial